Sabtu, 08 April 2017

Seminar & Workshop Sosioentrepreneurship Untuk Profesi Kesehatan


*Kejar Mimpimu atau Dibayar Orang Untuk Mengejar Mimpi Mereka?*

Oleh: dr. Gamal Albinsaid

_“Kalau kamu tidak mengejar mimpimu, orang lain akan membayarmu untuk mengejar mimpi mereka.”_

Bismillahirrahmanirrahim….

Masih ingatkan kita kisah dimana Ustman bin Affan membeli sumur seharga 20.000 dirham atau 5 milyar dan mewakafkan untuk kaum muslimin yang kekurangan air. Dari sumur itu melebar menjadi kebun yang luas, wakaf itu kemudian dirawat kekhalifahan Islam, lalu beralih ke tangan Kerajaan Saudi Arabia, hingga hari ini kebun wakaf itu masih tumbuh 1550 pohon kurma, keuntungannya mampu membeli sebidang tanah yang saat ini sedang dibangun hotel bintang lima dekat Masjid Nabawi yang bernama Hotel Ustman bin Affan dengan keuntungan per tahun diperkirakan senilai 50 juta real atau lebih dari 177 milyar, keuntungan dari semua wakaf itu separuh diberikan kepada anak-anak yatim dan fakir miskin, separuhnya digunakan mengembangkan wakaf Ustman bin Affan yang tersimpan dalam rekening wakaf yang bernama Ustman bin Affan. Itulah keteladanan dari kewirausahaan Ustman dengan Allah yang penuh keikhlasan dan bertahan hingga 1.400 tahun. Bayangkan, berapa banyak pahala yang mengalir padanya hingga hari ini?

Bagi saya agama itu mengatur mulai urusan masuk kamar mandi sampai urusan pemerintahan, tidak terkecuali urusan bisnis. Dalam bisnis bukan hanya soal untung dan rugi, tapi disana ada pahala dan dosa, berkah dan musibah, surga dan neraka. Kawan, bukankah rezeki itu hak prerogatif Allah? Lalu kenapa masih ragu beramal? Sudah banyak yang merasakan keajaiban dan menuliskan kisahnya. Pada akhirnya dalam wirausaha kita menyadari, pertanyaan akhir adalah apa yang akan kita lakukan dengan uang yang kita kumpulkan? Beribadahlah, belajarlah, bekerjalah, dan berbisnislah seperti seorang pejuang. Oleh karena itu, _Workhard in silence, let your success be your noise,_ bekerjalah dalam sunyi, dan biarkan kesuksesanmu menjadi bisingmu.

Dalam bisnis, orang bekerja sama dengan kita karena mereka tahu kita *(know)*, mereka suka kita *(like)*, dan mereka percaya kita *(trust)*. Oleh karena itu, orang yang baik, tulus, ikhlas dalam berbisnis akan menggoda banyak orang untuk bekerja sama dengannya. _Your business is about you_. Orang bisa meniru ide kita, orang bisa meniru cara kita, dan orang bisa meniru strategi kita, tapi tidak ada yang bisa meniru passion kita.

_Close your eyes and go with it_
_Take the risk, enjoy the failure_

Kawan, engkau tak bisa belajar rahasia kehidupan dan keberhasilan dari buku dan kata orang, tapi dari pahit getir mencoba! Mimpi itu murah, mendapatkannya mahal! Ide itu murah, merealisasikannya mahal! Kalau kamu tidak mengejar mimpimu, kamu akan dibayar orang untuk mengejar mimpi mereka. Jika tidak membangun mimpi sendiri, Anda akan menghabiskan waktu membangun mimpi orang lain. Jika mengejar mimpi kita dan mimpi orang lain sama-sama bekerja, sama-sama lelah, lalu kenapa tidak memilih untuk membangun mimpi kita sendiri.

_“Dalam bisnis bukan hanya soal untung dan rugi, tapi disana ada pahala dan dosa.”_

📢 Meet dr Gamal Albinsaid in person
Solo, 23 April 2017
Tags :

Page IMANI PROKAMI

Artikel Populer